sibukkk

Alohaaaa!!!

Sori yo dak biso rutin ngepost kayak dulu lagi, tapi janji kok pasti bakal selalu ngusahain sign in walopun cuma buat ningok stat visitors (yang lebih sering nongol angko nol) doang , abisan dak tau nak cerito apo sih hahaha

Apo kabar btw? Ah pasti jawabannyo “baek baek be koook” iyo kan? Pasti pada sibuk semua,  pada  ngurus skripsi yooo? Goodluck yo buat kito semua.
Ah postingnyo dari dulu dulu keknyo ngomong iiniiiii terus hahaha
Okelah.. goodbye
See you someday,,p> 

 

 

 

Zzzzzz

Wooooy kangeeeeen 😦
Udah lamo dak ngepost disini, daktau apo lagi yg nak diceritoin, semua cerito yg lamo-lamo udah di post. Tiap kito ketemu pun setahun cuma 2x, dak banyak yg biso di ceritoin. Kalian dak ado yang nak cerito kehidupan kalian di rantau? Pengalaman kalian gitu. Kan ado yg lah kemano mano, magang, dll.
Daktau nak nyeritoin apo lagi. Keknyo semua ceritonyo tiap ketemu itulah yg diulang ulang kan. Pengen ketemu lagi woy, khusus.sehati cuma buat ngobrol, bukan nonton ato karoke, pure ngobrol seharian. Kapan yo bisonyo? Mana bentar lagi udah oada sibuk skripsi magang dll.
Antiklimaks nian postnyo nih -____-

Posting yang tertunda

Jadi posting sebelumnyo tu emang belum selesai, dan mungkin dak akan pernah selesai karna udah ado di draft sejak 5 Januari 2012 makonyo aku post be langsung. Aku jugo dak tau siapo yg bikin tu, mungkin Tia, aau Nila, atau Yoga, atau Nanda, atau Iyas, atau Sundari. Siapopun yang ngepost, aku cuma mau bilang terimo kasih, kayaknyo tulisannyo sekarang udah mulai jadi kenyataan. Semoga tulisan tadi biso sedikit membuat kito tertohok. Sekian.

But friendship …

But friendship is the breathing rose, with sweets in every fold.

 
In Korean it’s 잘 지냈어?, in japanese it’s お元気か?, and in french it’s Ça va? But they’re actually having the same meaning as “apa kabar?” in indonesian, or “APO KABAR OY???” in our own very own home languange.
 
APO KABAR OY???
 
Aku baek dan…………………….merindukan kalian semua. Hahahaha ngeri yo dengernyo pasti mau muntah. Tapi serius! Semua tanpa terkecuali.

Bagaimana kabar kalian semua? Doing good in study? Berapo IP kamu? Berapo tahun lagi kamu kamu lulus? Hahaha mungkin kamu udah mau lulus taun ini yo? Atau mungkin tahun depan? Abis itu kamu mau kerjo apo dimano oy?

Nyadar dak sih kalo topik pembicaraan dan pertanyaan sekarang udah jauh beda. Inget dulu taun awal-pertengahan 2010 yang kito tanyoin pasti “Mau kuliah dimano oy?” “Ikut tes dimano be oy?”. Sekarang berganti jadi tentang kuliah, bahkan just in a one-two year(s) udah mulai ngomongin soal kerjoan.

Untuk aku pribadi, cukup berat untuk mengakui bahwa aku, kita, semakin menua. Dalam berbagai segi, bukan cuma umur. Omongan, tingkah laku, cara pikir. Berat bagi aku untuk mengakui bahwa sadar atau tidak, ingin atau tidak, diakui atau tidak, kita menjauh. Secara jarak konkret dan mungkin abstrak. Berat bagi aku untuk mengakui, saat aku lagi di kosan, dewekan, trus tiba-tiba kepikiran kamu semua. Berat bagi aku untuk mengakui, walaupun itu fakta yang sebenarnyo ado, bahwa aku dak akan pernah, sampe kapanpun, ketemu ataupun dipertemukan dengan teman-teman (read:sahabat-sahabat) seperti kalian.

Aduh mungkin kamu udah bosen kali yo baco ataupun denger “Oy aku kangeen!”. Mungkin kamu jugo sekarang kalo baco ataupun denger kata-kata serupa itu bakalan dak acuh, tapi sambil ngetik balesan “AKU JUGO KANGEEN!” dengan emoticon peluk samo love, but didn’t really mean it. Bukan, aku bukan berpikir sarkatis bahwa kalian emang bener-bener dak kangen atau sebagainyo. Tapi kito, yang semakin berumur, mulai menghadapi masalah-masalah, hal-hal, tantangan-tantangan, yang sebelumnyo dak pernah kito hadapi, atau mungkiin samosekali dak pernah kito pikirin. Sadar atau tidak, dunia kuliah yang jadi miniatur kehidupan sesungguhnya tu membuat kito makin lamo jadi makin mirip orang dewasa. Being ignorant, hanya fokus pada hal-hal yang nampak wujudnyo dan berefek pada kesusksesan kuliah. Tugas kuliah, ujian, dan lain-lain. Kito mulai sedikit demi sedikit lupo dan dak peduli dengan keperluan affection, karena itu abstrak dan dak akan berefek langsung dengan nilai kuliah kito. Yang berpengaruh langsung dengan nilai kuliah kito yo ngerjoin tugas dan belajar. Iyo dak sih? Atau ini cuman aku?

Aku mulai menyadari aku sudah mulai jadi orang dewasa yang skeptis dan ignorant bu…..

 

Kalo Udah Beda

Hmmmm�
Kiro-kiro kalo kito udah bener-bener beda di masa yang akan datang kito bakalan tetep jadi kawan dak oy?
Maksudnyo tuh yo, kan kito udah lamo nih dak ketemuan, dak ngobrol bareng, lingkungan kito pun udah beda, pasti udah banyak hal yang dak samo lagi kan? Mungkin, udah banyak pemikiran kito yang dak saling sinkron lagi, udah banyak hal yang dak kito tau tentang satu sama lain. Kiro-kiro kalo itu udah kejadian, kalian tetep bakal dateng dak woy untuk sekedar kumpul-kumpul?
Mungkin di masa depan kito bakal jarang ketemu dan tiap ketemu yang biso kito omongin cuma kenangan-kenangan masa lalu yang itupun kalo kito inget, namonyo manusio, makin tuo kan makin pelupo hahaha�
Mungkin di masa depan kalo kito ketemu jokes kito udah beda genre, omongan kito udah beda topik, dan mungkin kito cuma biso saling diem, tingok-tingokan kayak orang lolo gara-gara dak tau lagi nak ngomongin apo.
Sekali lagi, itu cuma �mungkin�.
Kemungkinan lain, di masa depan kito mungkin biso saling berbagi cerito, saling memotivasi satu sama lain, saling berbagi kisah hidup dan pengalaman yang kito alamin.
Kito (seidaknyo aku) sih ngarepnyo walaupun suatu saat nanti kito ketemu cuma setahun sekali pas lebaran, atau mungkin 2 tahun sekali pas kalian mudik, pertemuan yang kito lakuin tu bukan cuma untuk nostalgia kenangan yang udah pasti bakalan terus terkikis samo waktu di ingatan kito yang tambah tuo. Kito (seidaknyo aku) pengen ado sesuatu kejadian lagi tiap tahun, yang biso kito ukir lagi, tambahan memori baru tentang kito, biar kito dak cepet lupo tentang �kito�.
Kito (seidaknyo aku) pengen walaupun ado pertemuan yang mungkin cuma untuk tingok-tingokan dak jelas, kalian tetep datang, rame, ngumpul, jadi satu. Walaupun di pertemuan tu bakal tetep terbagi-bagi jadi kelompok (karna dak mungkin kito ngobrol sekaligus), toh seidaknyo kito samo-samo kan, duduk menghadap satu meja yang samo, atau malah lebih bagus kalo ngomongin topik yang samo.
Ini sih cuma harapan be yo, siapo tau terwujud.
Karna aku tau kito punyo cita-cita masing-masing tentang pekerjaan kito kelak, yang aku tau kebanyakan pada dak mau kerjo di Jambi yang kecik ni. Tapi kito tetep biso ketemu kan? Setahun sekali?
Selagi kito mau kito pasti biso ketemu, asalkan ado niat dan usaha sih.

Buka Bareng Terakhir?

Mungkin judulnyo bikin bingung dan agak sedikut lebay, tapi judul itu dibikin melalui proses berfikir dan mengamati loh, hahaha

“Ngapo tahun ini kemungkinan jadi buka bareng terakhir kito?” Karna tahun depan kito udah menginjak semester 6, yang artinyo udah ado yang pada magang, udah ado yang pada pergi KKN, dan mungkin udah ado yang mulai nulis skripsi. Kesimpulannyo, sedangkan di semester yang istilahnyo biso dibilang agak nyantai be kito susuah nian mau nyatuin jadwal, apolagi kalo udah mencar-mencar kayak gitu 😦

“Tahun depannyo kan biso lagi.” Tahun depannyo? Yakin? Itu udah semester 8 loh, kemungkinan udah ado yang pado tamat, nyari kerjo, dan sibuk. Yang kedokteran mungkin udah pada mulai nyusun skripsi S.Ked nyo jugo. Tahun-tahun berikutnyo bakalan lebih susah ketemu, bukan cuma masalah waktu, tapi jugo usia pertemanan yang udah sepuh.

Tanpa bermaksud pesimis dan menganggap remeh raso pertemanan kito, aku cuma mau mencoba berfikir sedikit realistis. Ini memang bukan maunyo kito jadi susah ketemu, aku tau kok, apolagi yang kuliah di luar, dan bakal kerjo di luar, momen liburan pasti pengen dihabiskan bareng keluarga, tapi mau dak mau itu jugo mempengaruhi kan?

Kito udah pada dewasa, dalam 2 tahun be kito udah hampir kehilangan 1/7 anggota kito, loss contact. Aku dak tau karna aku yang kurang keep contact ato makhluk yang hilang tu emang bener-bener pengen menghilang, tapi yang jelas, biso kalian bayangin berapo jumlah kito yang bakal masih tetep biso sesekali kumpul 3 tahun lagi? 5 tahun lagi?

Mungkin tahun depan, tahun depannyo, kito masih biso ketemu, walau cuma beberapo orang, walaupun dak sesering sekarang, dan walaupun cuma pas lebaran atau liburan. Tapi dak ado yang tau apo yang bakal terjadi di masa depan. Sekarang kito biso bilang “aku sayang kalian, sekarang dan selamanya”, tapi siapo tau suatu saat kalimat tadi biso berubah, karna toh lingkungan dan waktu kadang memaksa kito untuk berubah.

Sekali lagi tulisan ini bukan dibuat untuk bikin kito jadi pesimis, tapi untuk mengingatkan kalo kito harus tetep jaga silaturahim, sekarang, besok, selamanya, karna kito CACUCA! 🙂